17 March, 2011

Ombak; Pedoman Quraniy


Tajuk mengenai gempa bumi 8.9 dan tsunami yang melanda Jepun hari Jumaat lepas masih menjadi perbincangan utama di semua media. Apatah lagi apabila ancaman radiasi akibat kebocoran nuklear menjadi kebimbangan baru penduduk dunia.

Entri ini saya mengajak rakan pembaca semua untuk meneliti ayat-ayat Al-Quran yang menyebutkan perkataan ombak atau الموج . Walaupun pengertian ayat-ayat berikut tidak berkait langsung dengan kejadian tsunami, namun ombak sebagai makhluk ALlah perlu dimengertikan sunnah kejadiannya. Ini penting supaya manusia sentiasa meraikan makhluk ALlah lain yang sentiasa patuh melaksanakan arahan dan perintah ALlah SWT.

Dia lah yang menjalankan kamu di darat dan di laut (dengan diberi kemudahan menggunakan berbagai jenis kenderaan); sehingga apabila kamu berada di dalam bahtera, dan bahtera itu pula bergerak laju membawa penumpang-penumpangnya dengan tiupan angin yang baik, dan mereka pun bersukacita dengannya; tiba-tiba datanglah kepadanya angin ribut yang kencang, dan mereka pula didatangi ombak menimpa dari segala penjuru, serta mereka percaya bahawa mereka diliputi oleh bahaya; pada saat itu mereka semua berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan kepercayaan mereka kepadaNya semata-mata (sambil merayu dengan berkata): "Demi sesungguhnya! jika Engkau (Ya Allah) selamatkan kami dari bahaya ini, kami tetap menjadi orang-orang yang bersyukur". (Surah Yunus : 22)

(Mereka semua naik) dan bahtera itupun bergerak laju membawa mereka dalam ombak yang seperti gunung-ganang, dan (sebelum itu) Nabi Nuh memanggil anaknya, yang sedang berada di tempat yang terpisah daripadanya: "Wahai anakku, naiklah bersama-sama kami, dan janganlah engkau tinggal dengan orang-orang yang kafir". (Surah Hud : 42)

Anaknya menjawab: "Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung yang dapat menyelamatkan aku daripada ditenggelamkan oleh air". Nabi Nuh berkata: "Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi dari azab Allah, kecuali orang yang dikasihani olehNya". Dan dengan serta-merta ombak itu pun memisahkan antara keduanya, lalu menjadilah ia (anak yang derhaka itu) dari orang-orang yang ditenggelamkan oleh taufan. (Surah Hud : 43)

Atau (orang-orang kafir itu keadaannya) adalah umpama keadaan (orang yang di dalam) gelap-gelita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak bertindih ombak; di sebelah atasnya pula awan tebal (demikianlah keadaannya) gelap-gelita berlapis-lapis - apabila orang itu mengeluarkan tangannya, ia tidak dapat melihatnya sama sekali. Dan (ingatlah) sesiapa yang tidak dijadikan Allah menurut undang-undang peraturanNya mendapat cahaya (hidayah petunjuk) maka ia tidak akan beroleh sebarang cahaya (yang akan memandunya ke jalan yang benar). (Surah An-Nur : 40)

Dan (orang-orang yang tidak bersifat demikian) apabila mereka dirempuh serta diliputi oleh ombak yang besar seperti kelompok-kelompok awan menyerkup, pada saat itu mereka semua berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan kepercayaan mereka kepadaNya semata-mata. Kemudian bila sahaja Allah menyelamatkan mereka ke darat maka sebahagian sahaja di antara mereka yang bersikap adil (lalu bersyukur kepada Allah serta mengesakanNya). Dan sememangnya tiada yang mengingkari bukti-bukti kemurahan Kami melainkan tiap-tiap orang yang bersifat pemungkir janji, lagi amat tidak mengenang budi. (Surah Luqman : 32)

5 maklum balas:

akuanakpahang said...

Sssalam, semoga menjadi pedoman dan iktibar buat kita bersma sesungguhnya kekuasaan Allah itu melebihi segalanya.

APAN said...

erm...dengan kuasa allah la kan semua tu berlaku. patot semua orang pun sedar camne ombak tu boleh tetibe menggunung camtu...
bukan sebab karutan teknologi hijau pe tah...macam orang tu ade ckp...

Hisyam Muhibah said...

En. Yassin AAP - setuju. kena kaitkan kejadian alam dengan kekuasaan dan peringatan ALlah

APAN - setuju, penjelasan logik akal dan saintifik memang boleh dibuat, tetapi penjelasan tauhidik hanya mereka yang celik hati saja boleh memahaminya

suri said...

salam..
sekli di libas teruklah keadaan muka bumi kita..

itulah ombak tetap ada perasan..dan hadnya...

Hisyam Muhibah said...

suri - ombak tetap menjalankan tugasnya sebagai makhluk Allah

Post a Comment

Powered by Blogger.